HALO PUSRI 0800-12-000-11
Media Massa

Pupuk Kujang Dapat Pasokan Gas dari BP

31 Juli 2006 PT Pupuk Kujang melakukan kontrak pembelian gas dengan volume 135 triliun British thermal unit untuk periode 2007-2017. Pasokan gas itu berasal dari BP Indonesia dari Blok Offshore North West Java dengan harga US$ 3,63 per mile mile British thermal unit (mmbtu).

Kepala Badan Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas (BP Migas) Kardaya Warnika mengatakan disepakatinya harga gas untuk Pupuk Kujang ini dapat menguntungkan kedua belah pihak. Sehingga di masa mendatang konsumen gas lainnya dapat mengikuti langkah Pupuk Kujang membeli gas dengan harga yang lebih kompetitif agar produsen gas terdorong memasok kebutuhan domestik.

Menurut dia, selama ini pabrik pupuk dianggap tidak mampu membeli gas dengan harga tinggi. Biasanya pabrik pupuk membeli gas dengan harga US$ 1,5-2 per mmbtu, seperti gas yang dipasok untuk pabrik Pupuk Kujang, yaitu Pabrik Pupuk Kujang 1B.

"Terbukti pabrik pupuk bisa membeli gas dengan harga tertinggi di antara kontrak yang lain," kata Kardaya kemarin.

Menurut Direktur Utama Pupuk Kujang Aas Asikin Idat, gas akan dipakai untuk operasional Pabrik Pupuk Kujang 1A mulai pertengahan 2007. Pasokan itu menggantikan gas yang disalurkan dari lapangan milik PT Pertamina (Persero).

Dengan suplai gas dari BP tersebut, Aas melanjutkan, berarti Pabrik Pupuk Kujang 1A dapat tetap terus beroperasi untuk memenuhi kebutuhan pupuk urea di seluruh wilayah Jawa Barat. Kebutuhan pupuk akan tetap tersedia untuk 26 kabupaten atau kota di seluruh Jawa Barat.

Selama ini seluruh kebutuhan gas Pabrik Pupuk Kujang 1A dan Pabrik Pupuk Kujang 1 dipasok Pertamina. Namun, keterbatasan produksi gas membuat Pertamina dalam jangka panjang tidak dapat lagi memenuhi kebutuhan gas ke Pabrik Pupuk Kujang 1A.

Gas dari BP Indonesia ini rencananya akan dialirkan lewat pipa sepanjang 42 kilometer dari central plant BP di Laut Jawa ke fasilitas penerimaan gas di Cilamaya, Jawa Barat. Selanjutnya akan masuk dan menggunakan sistem pipa milik Pertamina untuk dialirkan ke PT Pupuk Kujang di Dawuan, Cikampek.

PT Pupuk Kujang 1A memiliki kapasitas produksi (urea prill) 570 ribu ton per tahun dan beroperasi sejak 1978. Mulai Februari 2006, Pupuk Kujang mengoperasikan Pabrik Pupuk Kujang 1B sehingga total kapasitas saat ini meningkat menjadi 1,140 juta ton urea per tahun.

Seperti diberitakan, Pupuk Kujang sebelumnya kelimpungan. Pasalnya, Pertamina pada Maret lalu tidak bisa memberikan kepastian apakah akan tetap memasok gas ke produsen pupuk urea satu-satunya di Jawa Barat itu. Pasokan gas ke Pabrik Pupuk Kujang 1A untuk periode Januari-April 2006 dari Pertamina mencapai 34 juta kaki kubik per hari dan dari PT Odira 8 juta kaki kubik per hari. MUHAMAD FASABENI